Life Update #04


How's life? Ok, let me tell you a story. Setelah menempuh ujian nasional dan dinyatakan lulus, gue pun ikut tes sana sini untuk melanjutkan ke jenjang perguruan tinggi. 3 bulan sebenarnya terasa singkat sekaligus panjang karena rasanya nano nano banget. Dari senang senang abis perpisahan, excited bakal kuliah, nangis gara gara nggak masuk Undip sampe kaget karena gue keterima di UI. Iya UI.

Tempo hari mungkin gue pernah bercerita tentang harapan gue yang mau kuliah di UI waktu lagi study campus. Cuma waktu itu posisinya gue terlalu minder karena kemampuan gue sangat standar dibanding teman teman seangkatan diluar sana. Ikut simak UI aja juga disuruh nyokap, coba aja siapa tahu kan kalau takdir. Eh beneran ya allah naluri dan doa ibu itu emang selalu beda.

Sedikit cerita, di hari pengumuman simak gue masih bangun siang kaya biasa. Tapi kali ini beda karena gue dibangunin 2x. Pertama sama mama, nanyain nomor peserta ujian gue, yang karena gue nggak hafal, gue cari deh di meja. Bodo amat mau diapain sama mama karena gue masih pengen tidur. Abis maraton drakor jadi gitu tuh. Kedua kali gue dibangunin, sama tetangga gue. Yang ini gue kaget, lah ngapain tetangga gue yang bangunin. Setelah gue setengah sadar, dibilang katanya gue keterima di UI. HAH?

Yaudah nggak pakai cuci muka, nyalain laptop, masuk situs penerimaan.ui.ac.id. Beneran, masuk.

D3 Komunikasi - Humas UI

Rasanya..... Apa ya, nggak nyangka. Gue masih inget kemarin pas pengumuman mandiri Undip keluar, gue nangis depan nyokap. Desperate. Lucu juga kalo ingat. 

Ok, intinya, life updates kali ini gue mau cerita bahwa gue keterima di UI, jadi setelah ini gue akan mulai kuliah di UI, udah mulai sih, lagi latihan padus terus di balairung buat penerimaan dan wisuda mahasiswa UI september nanti. Ditambah tugas ospek yang macam macam ini, ketemu teman teman baru, dan penasaran untuk memulai the reality of college life. 

Ah satu lagi. Mau cerita gimana gue akhirnya ngekos sampe alur pendaftaran ulang yang gue lewati sebelum akhirnya gue resmi memulai kehidupan kampus, yang mungkin, makin nano nano. 

Setelah gue cek pengumuman, gue dikasih tahu lah sama tetangga gue yang sebelumnya udah keterima di UI lewat jalur undangan di tahun yang sama. Jadi, keesokan harinya, gue, nyokap, bokap, serta tetangga gue pergi ke Depok untuk hunting kosan. 

Ternyata di Depok ini kawasan nya juga beda beda. Semisal tetangga gue, dia ngekos di Barel karena dia kan kuliah di Fakultas Psikologi. Sedangkan karena gue masuk ke Vokasi yang gedung kampusnya di belakang, jadi disarankan gue untuk ngekos di daerah kukel, atau kukusan kelurahan. Jadilah gue ke daerah ini. Kalau kalian naik mobil, bisa parkir di Vokasi terus keluar dari area kampus lewat gerbang kuning. 

Kalian bisa pilih lurus, belok kanan atau kiri karena sepanjang jalan itu banyak kosan yang dibuka, putri maupun putra. Gue beserta pasukan belok ke kanan, tapi bokap udah duluan dan ternyata langsung nanya ke pak RT setempat. Dikasih tau lah gue ada kosan yang baru buka tahun ini. So far, gue cocok cocok aja karena target utama gue pas nyari kosan ada kamar mandi dalamnya. Ukurannya 3x4 meter dimana ini ukuran standar. Biaya sewa 600k perbulan. Tapi untuk pembayaran pertama wajib dibayar penuh 2 bulan. Ini gue kaget tapi mama ternyata udah nyiapin. So just in case, kalau kalian nyari kosan. Jangan lupa bawa uang cash. 

Selesai cari kosan, gue bakal datang ke Depok lagi untuk daftar ulang hari Senin. Kata tetangga gue (lagi), harus berangkat pagi, karena bakal macet, dan pas nyampe balairung bakal udah penuh. Bener aja, gue abis subuh langsung cus berangkat ke Depok. 

Pas hari H, gue berangkat abis subuh ditemenin bokap dan nyokap. Sampai di daerah lenteng agung atau tanjung barat apa, macet dong, mobil gue stuck. Gue dan nyokap pun memutuskan buat nyambung naik ojek ke balairung karena takut udah penuh. Tapi untungnya pas gue dateng belum rame banget sih. Sesampainya, gue langsung antri sendiri meanwhile nyokap nunggu bokap yang masih stuck dalam macet.

Akhirnya pintu masuk dibuka, gue mungkin masuk di putaran kloter 2 atau 3. Di dalam, kita milih ukuran jakun dan cetak kartu tanda mahasiswa sementara. sekitar 30menitan, gue selesai daftar ulang. Tapi ternyata nggak itu aja.

Kita digiring sama kakak kakak BEM berjakun, dipisahin sesuai fakultas dan lebih spesifik dibawa ke prodi masing masing. Disini kita dikenalin sama senior senior prodi sama sedikit kisi kisi soal perkuliahan, dan ospek juga karena kita bakal ada tugas secara kelompok dan individu. Proses ini juga lumayan makan waktu, sampe siang juga kok gue kenalan gini doang. Tapi overall seru dan bikin excited sih. Habis itu pulang deh. Oh iya, ini penampakan buku panduan OKK, kependekan dari Orientasi Kehidupan Kampus. 


Sekarang, gue lagi disibukkan sama tugas ospek dan latihan padus karena hari H penerimaan dan wisuda mahasiswa semakin dekat. How about you, pals?

No comments