Stuck in the Past

Kembali ke awal menulis, mempertanyakan eksistensi, dan memusingkan dilema. Kalau kamu jadi aku, kamu pilih yang mana?


Sebuah intro yang sudah niat akan ditulis. Anyway, a reason kenapa saya nulis deskripsi itu sebenernya saya lagi bingung. Bingung sepele tapi dipikirin terus jadilah berujung ke overthinking. Dampaknya lumayan berpengaruh, misal kaya menunda pekerjaan atau nggak termotivasi melakukan hal lain. Atau sebenernya ini hanya alasan palsu aja. Entah.


Jadi gini, saya tuh terlalu fokus mikirin tulisan-tulisan lama di blog ini. Belum lagi saya baru aja ganti template lagi, sehingga tampilan sampai pengaturan foto (yang mana ngaruh ke tampilan blogpost nya) berubah. Sebenernya sudah setengah jalan foto-foto lama saya ganti, disesuaikan sama aturan template nya. Tapi kok saya masih dilema aja. Apalagi di tulisan-tulisan lama saya banyak share foto-foto yang juga kebanyakan foto teman-teman saya. Disitu saya mikir lagi, kebanyakan dari mereka mulai berhijab, bahkan saya sendiri juga begitu. 


Walaupun secara personal saya nggak pernah ditegur sama teman-teman saya, tapi disatu sisi saya mikir aja gitu kalau teman saya pakai foto saya untuk dishare di halaman pribadi dia, kemungkinan saya menolak juga ada. Apalagi dengan penggunaan internet yang semakin beragam, menghindari yang terburuk mungkin bisa dimulai dengan mengurangi penyebaran foto pribadi yang disengaja. Ya nggak sih?


Nah kalau kalian jadi saya, mending baiknya gimana? Hapus foto dan blogpost nya atau tetap dibiarkan saja?


Satu hal yang menahan saya sampai saat ini tidak melakukan hal diatas karena nggak mau menghapusnya. Gitu gitu tujuan awal blog saya nulis juga untuk sharing dan meninggalkan jejak untuk dikenang. Halah. Sebenernya bisa aja sih dihapus fotonya dan diganti tulisan saja, untungnya saya punya jejak tulisan manual yang saya tulis dulu. 

Post a Comment

Instagram

Journal and Tea