Review Drama Korea: When the Camellia Blooms (2019)

This drama nggak masuk watchlist gue pas lagi on-going tapi karena rame banget di timeline berakhir catching up. And yes seseru itu! Pantesan lah rating nya setinggi itu. Premise nya tentang perjuangan single mom melawan stigma orang-orang yang tinggal di daerah tersebut. Ditambah sentuhan thriller kasus pembunuhan. Jadi can you imagine bakal seperti apa ceritanya.


SYNOPSIS BY ME

Dong Baek adalah seorang single mom yang baru saja pindah ke daerah (fiktif) bernama Ongsan. Ia tinggal bersama putra nya, Kang Pil Gu. Untuk menghidupi dirinya dan Pil Gu, ia membuka usaha bar bernama “Camelia”. Ia berusaha sebaik mungkin beradaptasi, meskipun ia sering digoda oleh para pria yang datang ke bar nya karena dirinya cantik dan diomongin sama orang-orang Ongsan. Walaupun begitu, seorang polisi bernama Yong Sik tetap jatuh cinta dengan Dong Baek. Belum lagi kemunculan Kang Jong Ryeol, pemain baseball terkenal sekaligus mantan pacar Dong Baek yang mengusik hubungan mereka. Oh jangan lupa, adanya ancaman pembunuhan ke Dong Baek oleh pelaku kasus pembunuhan yang terjadi di Ongsan. Turns out Dong Baek adalah saksi kasus tersebut.


DRAMA REVIEW

Perpaduan Romcom dan Thriller nya emang bikin seru banget sih! Berjumlah 40 episode (30 menit per episode), drama ini sukses menang berbagai award. Turns out ini drama juga menang Daesang di 56th Baeksang Art Awards (updated on 2020). Well, can’t deny the fact karena selama nonton kita dituntun menebak nih siapa the real killer yang berani ngancam Dong Baek dan mengganggu ketenangan warga Ongsan.

Suspect mencurigakan sebenernya banyak ya. I mean yang jadi target nya itu kan Dong Baek. Selain image yang seolah Dong Baek mutusin tinggal di Ongsan aja udah salah, orang orang nyebelin yang kayanya pengen Dong Baek pergi dari sana kayanya juga banyak. Jadi kalian bisa lah main tebak-tebakan dulu sama gue, siapa ya kira-kira?

Despite genre thriller yang menonjol sepanjang episode, kalian harus inget bahwa drama ini juga akan didominasi nuansa romcom antara Dong Baek dan Yong Sik yang masya allah, lawaknya bikin gue ketawa ngakak. Please note Yong Sik ini bukan tipe karakter fiksi yang cool macho tampan gitu. He is just a man yang rela ngapain aja as long as Dong Baek happy. Pokoknya Yong Sik tuh ciri-ciri lelaki green flag banget even clumsy at the same time.

Gue suka banget cerita romance nya yang dibalut se-real situasi yang ada. Soalnya Dong Baek ini single mom beranak satu kan, yang mana dia sayang banget sama anaknya ini. Makanya doi super mikir ketika Yong Sik mulai coba pedekate. Yakin lo mau deketin gue? Karena kalau iya yang dibahas bukan soal Dong Baek doang kan. Prioritas mereka bukan cuma ngomongin cinta like sepasang kekasih yang mau berumah tangga. Pasangan ini pastinya yang diomongin bakal beda.

Hubungan Dong Baek dan keluarganya yang rumit juga bakal digambarin di setiap episode nya. Yep we can see POV Dong Baek dan Kang Pil Gu yang somehow ya mereka ibu dan anak laki-laki kebanyakan. Notabene nya Kang Pil Gu ini masih anak-anak, baru berumur 8 tahun, tapi nggak se-clueless itu tentang ibunya. Belum lagi hubungan Dong Baek dan ibu kandung nya, Jo Jung Suk yang kembali lagi setelah meninggalkan Dong Baek di panti asuhan. Wah anjir bagian keluarga ini harus siap-siap ada tisu pas nontonnya. 

The other side yang harus kalian lihat dari drama ini adalah orang-orang Ongsan yang walaupun hobi gosipin orang kaya Dong Baek. Mereka tetep loh nggak mau kalau Dong Baek kenapa napa. Love banget sama persatuan ibu-ibu Ongsan, mereka ngerti banget keadaan yang mengancam Dong Baek tuh bukan sekedar ancaman biasa. Oh belum lagi pas adegan villain nya ketangkep, saat saat paling mendebarkan dan lawak diwaktu yang sama. Kalian harus super sabar buat nonton sampai episode ini.

Anyway this drama harus kamu coba masukin dulu ke watchlist kamu.

DETAILS

Title: When the Camelia Blooms
Episodes: 40/20 Episode
Country: South Korea
Available on: Netflix
Rating: 15+
Star Review by me: ★★★★★

Post a Comment

ABOUT

My name is Anita, I'm 23 years old and lived in Jakarta, Indonesia. Based on Myers Briggs, I'm one of INFJ character type, which is related, almost everything.

SEARCH

ARCHIVE

Journal and Tea